Followers

Monday, October 13, 2008

buku bertemu ruasnya...

sejenak ku terdiam memikirkan jawapan yang paling baik untuk diberikan..bagaikan perdana menteri lagaknya..ke hulu ke hilir mencari sebuah jawapan..pagi petang siang malam..detik terus berlalu..aku masih di situ..namun sempat juga aku mencari jawapan-jawapan itu walaupun tidak semua..deringan telefon dan juga berpuluh-puluh pesanan sampai ke ruang inbox..tapi aku puas..puas kerna berjaya mencapai matlamat jangka pendek itu..hari berganti malam, rintik2 hujan mula munculkan diri disertai dengan guruh berdentum..lalu ku memutuskan untuk menjamu selera lewat sedikit..ku pun mengajak rakan ku pergi bersama.

aku : tengah buat apa tu??
rakan : melihat butir2 mutiara turun ke bumi
aku : mengapa tidak di hitung sahaja mutiara itu??
rakan : kalau nak di hitung seabad lamanya pun belum tentu abis
aku : kalau padi katakan padi, tidak hamba tertampi2,kalau jadi katakan jadi, tidak hamba ternanti2
rakan : apakan daya butir2 mutiara masih turun, tak berani ku duga lautan dalam kerna kail panjang sejengkal
aku : ku sangka nanas di tengah padang, rupanya pandan yang jauh berbalam, kusangka panas hingga ke petang, rupanya hujan tengah malam
rakan : tanam pinang rapat2, biar senang puyuh berlari, kalau ujan dah x lebat, confirm jadi la kita pergi..
aku : kalau roboh kota melaka, papan di jawa saya dirikan, kalau sungguh bagai di kata, sekarang juga hamba kotakan...


p/s: mungkin bosan agaknya dengan ayat yang biasa di gunakan..ayat kiasan menjadi pilihan...

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...